Perjalanan Bisnisku – 1

Setelah mengikuti dan membaca berbagai kisah di sini rasanya perlu berbagi pengalaman kepada pembaca dan penggemar Internet, aku seorang ibu rumah tangga dan kukenalkan sebagai berikut:

memek indonesia, zip_WM

Nama: YN (samaran), Alumni: Australia 1990, Usia: 38 th, Alamat: Jakarta, Suku: Indo-Pakistan Manado (bukan sebenarnya), Tinggi: 179 Cm, Warna kulit: kuning langsat, Rambut: lkal, sebahu, Sepatu: 42, anak: 3, Pinggul: 45, Pinggang: 31, Bra: 40 B, Suami: seorang pengusaha kayu di Riau, kami tinggal di kawasan elite di Jakarta dan memiliki sebuah rumah yang tergolong mewah di Pekanbaru Riau.
Suamiku yang selalu sibuk untuk mengurusi perdagangan kayu keluar negri, terutama ke Singapore bersama si mata sipit, membuatku selalu merasa kekurangan walau cukup dengan uang yang aku miliki, perjalanana keliling Eropa dan Amerika selalu kukunjungi bersama keluarga pada saat liburan sekolah anak-anak, dan ke Jepang selalu sendiri pada saat pengiriman barang meubelair dari hasl industri di Jakarta.

Pada saat pulang dari Jepang aku sering singgah ke Hongkong.. Kali ini menginap di suatu hotel berbintang, selanjutnya untuk melihat keunikan Hongkong yang belum pernah kulihat, dan kuputuskan untuk nginap selama tiga malam, setelah mendapatkan kamar, aku meminta kepada petugas Hotel untuk seorang pemandu wisata yang berasal dari Indonesia, tujuannya untuk mengetahui apa sebenarnya keunikan di Hongkong ini, tak lama datang 3 orang wanita dan seorang pria yang memang semuanya berasal dari Indonesia, ke empat mereka hanya saya ajak berbincang-bincang saja hingga larut malam.

Mereka menceritakan semuanya hingga nonton tempat mesum sampai ahirnya sanggup mencarikan teman tidur dari warga negara apa saja termasuk Indonesia sendiri yang sanggup melayani 3 wanita bergiliran sekaligus apalagi kalau hanya seorang wanita, mereka sangup memberi, tergantung permintaan si wanita sampai sperma si lelaki mau diapakan, hingga pasangannya benar-benar puas.

Kenapa sih sekarang banyak wanita yang suka nelan sperma.. Tanyaku memancing padahal aku sendiri sering nelan sperma suamiku, kataku dalam hati. Sperma itu katanya banyak kasiatnya llhoo Bu.. jawab seorang wanita. Diantaranya membuat kulit kita halus hingga kelihatan awet muda, meningkatkan gairah.. lanjutnya lagi. Mengencangkang dan membesarkan buah dada, kalau kita selalu rutin mengonsumsinya sambungnya lagi.

“Apakah kalian sudah pernah?” kataku bertanya.

“Disamping kami pernah membaca buku, kami juga sering.. Yang belum hanya, dimasukkan dibawah saja..” jawabnya sambil tersenyum.
“Lloo kalian bisa dapat dimana” tanyaku lagi.
“Yaa itu nonton ditempat mesum..”
“Memangnya bisa..?”
“Ibu coba saja kesana. Ini alamat dan gambar gedung Hotelnya.. Atau kami antar..”
“Ooh tidak usah..” jawabku gengsi.
“Di antaranya mereka ada di VCD ini Bu sambungnya teman lelakinya.”
“Mereka di jamin bebas dari HIV,” sambil menunjukkan masing-masing orangnya lewat mini VCD player yang bereka bawa dan disambungkan ke TV yang ada di ruangan, alangkah terkejutnya, semua Gigolo itu masih muda, tampan dan gagah yang semuanya dilengkapi penjelasan asal Negara, tanggal lahir sampai penjelasan berapa besar dan panjang penisnya yang semuanya mengenakan pakaian celana renang, sambil melihat satu per satu hingga lebih kurang 50 menit isi VCD itu habis.

Selangkanganku merasa risih dan basah, karena aku terlalu bernafsu sewaktu sampai melihat orang Mexico yang ukurannya cukup panjang, belum bangun sudah kelihatan besar dan membayang melingkar di dalam celana. Aku gengsi, semuanya kutolak, hanya mengingat alamat mesum dan minta di copykan CD nya dari mereka, saya bayar sesuai permintaan mereka, karena murah, yaa saya tambahkan tips agar mereka senang, dan mereka kan dari Negara sendiri.

Setelah mereka pulang, lampu kamar kumatikan yang ada hanya cahaya dari luar jendela yang gordinnya sengaja tidak saya tutup rapat, kubuka siaran TV hotel ternyata di tengah malam ada perputaran Film Blue. Dalam keadaan sadar kuremas-remas sendiri buah dadaku yang besar mengeras dan kumasukkan jari-jari tanganku hingga ada suara..

Clekkclek.. Clekkclek.. Clekkclek.. Clekkclek..

Makin lama makin nikmat dan makin gatal tak karuan, aku seperti mau berteriak tetapi tak kuasa, buah dadaku makin kuremas remas tapi rasanya tambah keras dan nikmat, kugosok-gosok dan tekan dengan bantal betapa makin asyik, tanganku makin keras mengosok-osok bibir vaginaku, kutekan kuat tanganku, dan terasa hangat, rupanya aku telah klimak, ahirnya aku lemas terkulai sambil memeluk guling, wau nikmat rasanya. Memang baru kali ini aku kegatalan seperti ini, sambil menarik selimut rasa ngantukku sudah mulai datang dan melihat jam sudah 2.10 malam.

Aku sadar dan terbangun sudah jam 9.28 pagi. Setelah mandi dan sarapan badanku terasa segar, setelah membaca Koran lalu pergi jalan-jalan ke Mall sambil belanja, waktu pulang.. Dan iseng saja Bang Taxi yang kebetulan orang Malaysia kuajak menelusuri beberapa jalan dengan alasan keliling kota hingga lewat alamat tempat Nonton Mesum, yang rupanya terletak dipinggir laut.. Mungkin Bang Taxi tidak tahu .1

Setelah Makan siang di Hotel aku lalu Istrahat, sewaktu mengambil kunci di lobi, rupanya sudah ada titipan CD yang kupesan tadi malam, dan entah mengapa aku teringat ingin melihat pertunjukan Mesum nanti malam, lalu kuputuskan untuk tidur guna persiapan nonton nanti malam, apalagi nanti malam adalah malam Sabtu yang paling ramai katanya.. Orang mesum dan Nonton Mesum.

Aku terbangun jam 5.17 sore setelah istrahat, aku jogging sejenak agar tubuhku terasa lebih segar, lalu mandi dan makan malam, aku menitipkan kunci ke lobi, naik Taxi ke Mall untuk jalan-jalan sambil menunggu waktu, setelah jam 20 kuniatkan untuk nonton mesum, naik Taxi kebetulan supirnya orang hitam, sampai ke alamat saya bayar langsung turun, supir Taxi menanya.

“Nona mau kemana..?”
“Saya mau jalan-jalan..”
“Jalan-jalan kenapa disini, Nona kan cukup Cantik.. Apakah boleh saya temani.?”
“Ooh terimakasi.. Selamat tinggal..” kataku.

Hatiku berdebar-debar supir Taxi tahu rupanya, langkahku kupercepat menuju ke dalam Gedung itu. Aku lalu menuju ruang informasi, disana kutanyakan.

“Apakah Hiburan sudah dimulai..?” Aku sok tahu saja.
“Ooyaa. Nona silakan naik ke lantai 18, di informasi”

Buset dalam hatiku.. Aku setua ini masih dianggab Nona.. Dasar penjaga tua. Sebelum masuk aku sempat berbincang-bincang dengan si penjual tiket.

“Ibu mau beli tiket yang mana..”

Kali ini kaku di panggil ibu mereka tahu aku sudah tua dalam hatiku. Karena masih kelihatan sunyi aku tenang-tenang saja sambil ngbrol dengan petugas tiket sambil meperhatikan orang yang terus masuk satu persatu ke masing-masing loketnya.

Loket 1-3 Ibu gratis.. Kalau ada yang cocok ibu akan dibayar sesuai permintaan Ibu.
Loket 4-6 Ibu Bayar US$ 100. Ibu cari pasangan yang cocok.. Lalu Ibu Bayar. Didalam.
Loket 7-9 Ibu bayar US$ 50 hanya nonton saja. Silakan Bu.. Atau perlu saya bantu. Ooh yaa, terimakasih saya bayar U$ 50.

Begitu masuk suara gemuruh riuh.. Tetapi aku berusaha untuk tenang sambil mengamati situasi. Ahirnya kuputuskan untuk duduk di sebuah kafe, yang berada disamping pintu masuk yang berdebelahan dengan jual Butequ dan souvenir. Ditempat ini kok ada jual Butequ.. tanyaku dalam hati.

Di tengah tengah banyak sofa, bangku dan kursi. Di sebelah kiri-kanan dan depan semuanya kaca tertutup. Setelah aku minum di kafe, rencananya mau kekamar mandi, begitu mulai berjalan tangan ku di tarik oleh seorang bule, dan berbisik..

“Apakah perlu teman..?” tegurnya.
“Ooh tidak terimakasih..” kataku.. Hatiku berdebar sambil berlalu kekamar mandi, begitu keluar dari kamar mandi.. disapa lagi oleh yang lainnya.
“Apakah perlu teman..?” tanyanya.. sepertinya dari Jepang.
“Ooh tidak..” kataku akupun berlalu.

Lalu aku duduk di kursi sambil mengamati dinding kaca dari jarak yang agak jauh.. Mana tontonannya.. tanyaku dalam hati lagi.. Lalu ada yang tanya lagi.

“Apakah perlu teman.. Atau bantuan..? Atau kita sekedar bicara disini saja?” tanyanya..

Sepertinya dari orang Mexico tapi bukan yang di CD itu.. Dalam hatiku tapi ganteng juga orang ini

“Ooh ooh ya silakan..” kataku agak kaku.
“Kenalkan “Andrealno” saya dari Mexico.. Usiaku 32 tahun” katanya denga lembut sambil menjabatku.
“YN.. 38 tahun.. Dari Indonesia..” kataku lembut pula.. Benar dugaanku ia Mexico dalam hatiku
“Sudah pernah kemari..” Tanyanya lagi.
“Belum..” kataku.
“Apakah perlu saya Bantu..?”
“Bantu Apa..” Tanyaku agak memancing.
“Saya bisa membantu apa saja yang Ibu perlukan di sini..”
“Contohnya apa itu..” Kupancing lagi.
“Kalau anda mau kita bertransaksi disini lalu kita lanjutkan di Hotel mengertikan..” katanya.
“OOoohh saya belum membutuhkan itu..”
“Ya silakan.. Anda menikmati yang ada.. Saya permisi dulu..” katanya.

Sebelum pergi ia sempat mencium dan mengecupku dengan lembut mesra.. Dan ber bisik..

“Aku menyukaimu, anda Cantik.. Kalau perlu bisa hubungi saya disini” sambil memberikan No teleponnya.

Dia beranjak jalan.. Akupun beranjak jalan.. Baru beberapa langkah tiba-tiba lampu di ruangan di matikan dan hanya lampu kecil kecil di lantai, serta lampu Kafe, Butequ dan souvenir itu pun agak redup, dan kaca depan kiri dan kanan mulai nyala lampunya masing-masing kamar satu persatu.

Inilah mulanya awal pertunjukan.. kataku dalam hati.. Suara gemuruh mulai riuh.. Tetapi herannya hanya aku yang mengenakan celana panjang, lainnya menggunakan rok pendek dan dada agak terbuka, bahkan ada yang tidak memakai Bra. Sementara lelakinya yang didalam ada memakai kaos dan celana pendek yang kendor.. Mereka nonton kok seperti ini.. “dalam hatiku” dan mereka tidak ada yang berpasangan.

Mereka saling jalan mondar mandir sekeliling kaca. Akupun layak nya seperti mereka.. Ikut jalan dan sesampainya di dekat kaca. Ya ampun mereka yang dari loket 1-10 tadi rupanya bertaransaksi disini. Dan mereka masih saling memulai ada yang satu laki-laki dua perempuan ada yang satu perempuan tiga laki-laki.. Wah serba aneh dan nyata.. Luar biasa.

Sebagian penonton kulihat mulai agak aneh.. Mereka tidak berpasangan. Tetapi begitu ketemu ada suara permisi.. Lalu ciuman dan saling pegang buah dada dan penis sebentar lalu pergi. Aku sempat ada yang permisi beberapa orang sambil mengecupku mesra lalu meraba dadaku.. Lalu pergi.. Sementara aku tidak berani memegang penisnya.. Tapi ini luar biasa nikmat rasanya sambil melihat langsung adegan dibalik kaca.

Ada yang permisi lagi.. Di cium mesra lagi.. Lagi lagi diraba dadaku.. Nikmat dalam hatiku.. Lalu ia berbisik.. Kenapa pakai Bra..? Lalu ia pergi.

Beberapa lama berselang sementara aku lagi asyik melihat adegan seru satu wanita dua lelaki.. Terasa bajuku risih, Bra ku sempit, celana terasa ketat.. Aku dicium dan dibelai dari belakang.. Kali ini aku beranikan.. Untuk memegang-megang penisnya dari luar celananya.. Ternya penis orang ini besar juga.. Dalam hatiku.

Aku beranjak jalan menuju ke Butequ, rencananya cari baju ganti biar agak lapang.. Tetapi begitu melewati sofa.. Mereka ada yang saling lumat di sofa ada yang berdiri ber kecupan, tetapi hanya sebentar dan bergantian. Aku sambil perhatikan terus.. Rupanya mereka pisah kalau salah satu sudah ber henti.. Lalu mereka sama-sama terimakasih.. Berarti di kalau didalam ini hanya unsur senang sama senang.. Dalam hatiku bertanya..

Lalu kulanjutkan ke Butequ.. Lagi.. Lagi wanita duduk sendiri di sofa sambil sambil mencolok-colokkan penis buatan ke dalam memeknya.. Sementara matanya memandang ke arah kaca yang penuh dengan adegan mesum.. Sementara di kursi beberapa laki laki duduk sambil mengocok penisnya.. Aku ingin mengelus penis yang panjang.. Dalam hatiku.

“Permisi..” kataku aku memberanikan diri.
“Silakan..” katanya.
“Mari saya bantu..” kataku.
“OOoo..” silakan.

Aku jongkok di depannya.. Kuelus elus.. Dan kukocok-kocok oleh kedua tanganku.. Besar dan panjang penis ini aku pingin tapi takut.. Dalam hatiku.. Diapun menciumiku sambil bengelus-elus buah dadaku.. Entah berapa lama aku bercumbu.. Dan bermesraan.. Aku sangat terangsang.

Pakaianku makin terasa sempit.. Aku berdiri. Dia mengecupku kuat dan mesra.. Sambil berkata terimakasih.. Kutinggalkan saja laki-laki itu.. Aku berjalan.. Dan menghayal.. Entah sudah berapa laki laki yang bermesraan denganku pada waktu singkat.. Alangkah nikmatnya kurasa malam itu..

Aku lalu bergegas mencari baju yang agak sedikit longgar. Model hampir sama dan harganya cocok.. Aku mau ganti baju ternyata tidak ada kamar pas.. Yaa ganti saja dibalik gantungan baju itu kata si pelayannya.. Setelah kulepas baju.. Yaa..
Aku terangsang Bra ku jadi sempit sekali, harus pakai nomor berapa lagi nanti.. Dan kulepas celana panjangku.. Kukenakan baju yang ternyata pas.. Tapi sedikit panjang sampai ke lutut..

Ke bagian 2

This entry was posted in Cerita Sex Setengah Baya, Indo Nude and tagged , , , . Bookmark the permalink.