Cerita Sex Dengan Temen FB

Tanda-tanda temen cewe fb bisa di ajak ngesex bisa di baca pada cerita sex dengan temen fb. Aku Ayu, masi skul. seperti layaknya abg seumur ku salah satu kegiatan ku ya fb an, aku punya banyak temen. Mungkin kerna aku narsis jadi aku demen banget memfoto diriku ndiri, baik yang tertutup pakean maupun yang hanya memakai pakean dalem. Aku melihat album foto2 temen fbku yang prempuan, mereka yang brani foto yang makin terbuka banyak banget temen fb nya, ya mayoritas lelaki pastinya. Makanya aku mencoba untum brani foto diri yang rada terbuka, mula2 hanya celpen dan bra saja, kemudian akhirnya aku membranikan diri foto diri pake bra dan cd aja. Wah yang add aku jadi banyak banget, dari yang sepantaran sampe yang om2 dengan motivasinya masing2.
Penampilan Ayu di FB nya :

Cerita Sex Dengan Temen FB

Karena banyak yang add aku, aku jadi selektif memilih temen yang akan aku konfirm addnya, yang sesuai seleraku tentunya, yang ganteng, atletis bodinya, yang da kerjaannya, sehingga yang sepantaran aku cuma dikit, paling kalo ganteng banget yang sepantaran ku baru aku add. ya biarlah, fb kan fb ku ya suka2 aku dong milih temennya. Kata orang si aku cantik sesuai namaku Ayu dan bodiku sexy hanya berbalut pakean dalem itu.

Salah satu temen fb ku ada lelaki, yang umurnya ampir 40an, ganteng banget, dia ada foto sedang berenang, bodinya tegap banget, atletis banget, pokoknya semuanya banget deh. Seneng banget aku bisa bertemen dengan itu om. Dia business man pula, tinggal di ibukota, sedang aku tinggal dipedalaman satu propinsi, ya kotaku kira2 2-3 jam dari ibukota propinsi lah. Selang beberapa waktu si om ngasi tau kalo dia ada business trip ke ibukota propinsi aku, dia ngajak ketemuan. Kubilang aku gak tinggal di ibukota propinsi, dia bilang gak masalah, dia mau aja jemput aku. Kubilang lagi aku tinggal di kota kecil, 2-3 jam perjalanan dari ibukota propinsi, dia bilang gak masalah lagi, dia bisa aja kirim mobil untuk jemput aku. Wah bole juga ni, ketemu tu om. Akhir2 ini kubilang hp ku rusak kerna kecemplung air, jadi suka on off ndiri. Dia bilang ntar kalo ketemu mo beliin aku hp baru, aku jadi makin menggebu aja mo ketemu tu om. aku lagi mikir gimana bisa minta ijin ortu supaya dibolehin ke ibukota propinsi ndirian. Si om bilang, minta ja ijin jalan2 ke ibukota beberapa hari, mo ketemuan ma temen fb, aku disuru bilang temenku tu prempuan. Si om bilang ntar dia bisa aturin temen prempuannya call aku kerumah dan ngomong ma bokap supaya aku diijinin ke ibukota barang beberapa hari, pake antar jemput pula. Ya dah, dengan segala berat hati (dimulut, kalo dihati mah dengan segala riang gembira) kulakuin saran si om. Temennya call ke rumah trus aku sambungin ke ortu untuk meyakinkan bahwa aku akan ke ibukota weekend ini untuk ketemu temen prempuan itu. Ortu ngijinin juga akhirnya. Dijemputnya sabtu pagi2 sekali. temennya yang jemput aku supaya lebi meyakinkan lagi. Setelah basa basi bentar, meluncurlah mobil meninggalkan rumahku. Seneng banget aku bisa keluar dari lingkungan yang menjaga aku ketat banget. Yang jemput aku tu katanya orang hotel dimana si om nginep, dia dimintai tolong untuk jemput aku dengan kendaraan hotel yang tanpa logo apa2. aku tertidur lagi di mobil karena barusan subuh dah siap2 mo pergi. Aku si gak bawa apa2, cuma tas kecil berisi baju ganti dan pakean dalem aja. Si om bilang pakean mo dibeliin, jadi jangan bawa banyak2. Wah royal banget ni om, pasti ada bakwan dibalik semuanya ni, biarin ajalah. Kata temenku yang perna juga jalan ma om2, jau lebi asik maen ma om2 katimbang ma cowok ndiri. Terus terang aja, aku si dah sering maen ma cowokku, lelaki ganteng yang dah kuliah di kota deket kota tempat aku tinggal. Kadang aku yang maen ke kota cowokku, ortu si ngasi ijin aja kerna mereka suka ma cowokku.

Aku dibangunin, ternyata dah masuk ke ibukota propinsi, gak macet si jalan, jangan disamakan ma ibukota negara yang tiada waktu tanpa macet, di propinsi aku ya kondisi jalan biasa2 aja. Gak lama kemudian, sampelah aku di hotel. Si om menyambut aku di lobby, aku dipeluknya dan dicium pipiku, sampe aku risih karena kelakuan si om itu. si om tu seorang lelaki ganteng tinggi besar berkulit agak gelap, sama kaya cowokku. “Om ganteng banget deh, lebi ganteng dari fotonya”, kataku. “Kamu juga cantik dan sexy Ay, suka aku ngeliat kamu. Gimana tadi dijalan”. “ayu ketiduran om, tau2 dah nyampe”. “Bangunnya kepagian ya tadi”. “Subuh Ayu dah siap2, maklum mo ketemu orang ganteng si om”. “Ya dah, blon sarapan kan, kita brunch aja ya”. “Brunch? apa tu om”. “Brunch tu singkatan breakfast – makan pagi – dan lunch – makan siang. Sekarang kan buat sarapan kan dah kesiangan, mo makan siang kepagian, ya disatuin aja. Kamu mo makan di hotel atau kita keluar”. “terserah om aja”. “ya dah langsung ja ke resto hotel ya, prasmanan kok, jadi kamu bisa milih mo makan apa, ada makanan indonesia, india atau barat”. Aku memang gak sarapan seblon brangkat, cuma minum susu aja segelas, jadi perutku dah dangdutan, baiknya tadi tidur dijalan jadi gak terganggu ma dangdutan nya perutku. Wah baru sekali aku ngelihat makanan sebanyak itu disajikan di resto hotel, macem2 pula. Aku milih makanan yang blon perna aku makan aja, makanan india dan barat. “Kamu ususnya sampe ke jempol kaki ya Ay, makannya banyak banget, tapi bodi kamu mah langsing aja, sexy banget lagi”. “Om gombal ah”. “Ya gak lah, fakta, tu liat banyak lelaki yang ngeliatin kamu”. emang si banyak tamu yang merhatiin aku juga, padahal aku pake baju biasa2 ja, jins ketat dan blus longgar, jadi cuma bentuk pahaku yang terpampang nyata. “Bodi kamu proporsional banget deh Ay, langsing tapi gak kutrus, bemper depan belakang proporsional banget”. “Mangnya mobil pake bemper segala”. memang jins ketatku mencetak bokongku yang membulet tapi blus longgarku tidak menampakkan bentuk toketku, gak gede amir si.

Sambil makan aku ngobrol2 ja ma si om. “Santai aja Ay, kita kan mo having fun, gak usah buru2, kamu kan gak usah pulang nti malem”. Aku diem aja, memandangi wajah tampannya. “Tadi pamitnya nginep kan”. “iya si om” “Kok diem aja, kaya binun gitu”. “Kalo Ayu nginep ntar Ayu bobo dimana”. “Ya dikamar ku lah, masak mo di lobi hotel”, jawabnya sambil tersenyum. Wah beneran rupanya ni, si om ngajakin aku ketemu buat maen rupanya. Ya udah nanggung, kujalani aja deh, lagian cowokku dah 2 bulan gak sempet ketemuan, ada tugas akhir yang sangat menyita waktunya, sekalian ngebuktiin apa yang temenku bilang, maen ma om2 jau lebi nikmat. “Trus om jadi mo beliin Ayu hp”. “So pastilah. Bis makan kita blanja macem2 keperluan kamu lah”. Wah tajir banget rupanya si om. “Kamu makan aja tenang2, gak usah dicicipin semua, besok kan masi bisa makan disini lagi”. “iya om, Ayu juga dah kenyang banget”. “Kamu napsu makannya gede, napsu yang laennya pasti gede juga ya”. “Sok tau ah”. “Tu bulu tangan kamu panjang2 pasti bulu didalemnya lebat kan. Prempuan yang bulunya lebat biasanya napsunya gede kalo di ranjang, iya pa iya”. To the point banget si om. “Sering maen ma cowoknya kan”. Aku ngangguk aja lah, ngapain juga ngumpet2″. “enak gak maen ma cowoknya”. “Kalo gak enak ya gak dilakuin kan om”. “Wah cerdas juga ni jawabannya, mudahan cerdas juga ntar diranjangnya”.

Setelah selesai makan, dengan gaya males, aku mengikuti langkahnya meninggalkan hotel. Maklum dah kenyang gitu aku jadi ngantuk lagi. “Masak ke hotel cuma mo bobo, katanya mo blanja2″. katanya sambil menggandeng tanganku. “Kamu gak lumer kan kena panas matahari, kulit kamu bening gini”. “Ya gaklah om, mangnya mo jalan kaki”. “Iyalah, kan malnya deket, tu gedungnya kliatan dari sini. “Bulan juga kliatan dari sini om”. “tapi siang gini mana kliatan bulan”. wah salah ngomong aku, 1-0 deh buat si om. Ya dah ditengah terik matahari siang, aku jalan ja ma si om menuju ke mal yang memang gak jauh dari hotel. Begitu masuk ke mal, hawa dingin menyamber tubuhku yang mulai kringeten abis jalan ditengah matahari terik gitu. “seger om”. Kita brosing ja santai2 ke toko hp, milih cukup lama, aku bilang ke si om, beli yang tipenya sama aja, jadi aku gak usah blajar lagi. Si om bilang hp ku dah jadul, ditinggal aja gak da yang mo ngambil. Ya dah aku nurut aja dibeliin hp yang seseri dengan hp ku tapi jauh lebi canggih. “Kan ada bukunya, sedikit lebi sulit dari hp butut kamu itu. Mo disimpe pa dibuang hpnya”. “Ya disimpenlah om, masak di buang”. Yang ngelayani mindahin chip dari hp lama ke hp baru sehingga bisa di on kan langsung, baterenya sudah ada 2 garis jadi sementara dah bisa dipakai tanpa harus di charge lagi. “Dah nanti ja blajarnya, paling kalo ada sms atau telpon makenya minta diajarin aja”, kata si om, soalnya aku kalo punya sesuatu yang baru pengen cepet2 dipelajari. Aku diterangin cara membuka sms, menjawab dan mengirim sms, menrima call masuk dan membuat call baru. sisanya ntar blajar ndiri. Gak ada juga si yang ngontak aku, paling cowokku, tapi kalo dia sibuk pasti lupa kalo masi ada aku, dan aku skarang juga lupa kalo aku punya cowok. Bis beli hp, si om beliin aku perhiasan, berupa kalung, wah seneng banget aku. Dah gitu ke toko baju beli beberapa potong pakean buat aku. “Om baek banget si, baru ketemu Ayu dibeliin macem2 gini”. “Kan pertemuan ma bidadari cantik dan sexy kaya kamu kudu dirayain say, tadi dah makan2, skarang blanja2, abis itu….” dia gak nerusin omongannya cuma ketawa aja. Aku tau lanjutannya lah. Pastinya ngesexlah, imbalan dia beliin aku macem2. Selesai belanja, gak kerasa, hari dah mulai gelap, dah magrib rupanya. “Balik hotel yuk, mandi trus kita jalan lagi”. “Mangnya om mo kemana lagi”. “Ya cari makan, masak mo makan di hotel lagi, kamu suka nonton gak”. “gak terlalu si”. Ya dah, cari resto yang ada home bandnya aja, bisa denger2 musik abis makan”. “Ayu masi kenyang tu om”. “Waktunya makan kudu makan say, biar gak sakit”.

Di kamarnya aku bergegas mandi, “Mo dimandiin?” tanyanya melihat aku masuk ke kamar mandi membawa pakean yang dia beliin. Aku cuma menjulurkan lidah dan menutup pintu kamar mandi. kulepaskan pakaian yang kukenakan. Aku melihat bayanganku di cermin dan memandangi tubuhku. aku pegang2 toketku sambil ngebayangin kaya apa kalo aku dah ma si om diranjang. Toketku mengeras perlahan, aku membuka braku dan terlihat pentilku mulai mengeras. Buru2 aku menepis pikiran itu dan bergegas menanggalkan cdku dan menyalakan shower. Tapi siraman air hangat pada tubuhku bukannya mendinginkan tubuh, malah sebaliknya ditambah dengan gosokan tangan yang dilumuri sabun pada bagian2 tubuhku membuat aku makin membahana. Aku terpaksa cepat2 mandinya dan keluar dari kotak shower dengan toket yang mengeras. Pentilku yang mungil nampak menonjol, bahkan setelah aku memakai bra yang memang tidak tebal, tonjolan itu masih nampak. Aku mengenakan tanktop putih ketat dan jins ketat juga. Dia terpana memandangi aku keluar dari kamar mandi dah rapi. “Sexy sekali yayangku yang atu ni”, katanya sambil dia masuk ke kamar mandi juga.

Singkat cerita aku sudah berada dalam mobilnya, dia menyetir mobil sewaan yang lumayan lux. “Kita mo kemana om”. “Cari makanan yang enak lah. Kamu bener2 cantik dan sexy deh Ay” . Namanya prempuan, disanjung ma lelaki ganteng ya pasti berbunga2lah akunya. mataku melirik ke arah selangkangan di bawah kemudi mobilnya. Dia pakai celana coklat muda, selangkangannya tu nampak menggunung. tiba-tiba dia menepuk pahaku, kemudian digosok-gosok dengan lembut pahaku. Aku merasakan kegelian yang sangat, palagi saat dia meraba lebih ke atas menuju pangkal pahaku. “Om, persnelingnya kok pindah ya”. Dia ketawa ja, “Aku napsu ngeliat kamu sexy gini Ay”. “Ya dah balik ja lagi ke hotel”. “Ya gak lah, dah mo nyampe kok”. Gak lama kita sampe di resto yang dituju. Resto di pinggir pantai, pasti seafoodlah makanannya. Buat aku yang tinggal dipedalaman propinsi yang jauh dari pantai, ini satu kemewahan yang jarang sekali aku rasakan. “Kamu suka ikan, udang atau kepiting Ay”. “Apa ajalah om, Ayu mah ampir gak pernah makan seafood, maklum orang gunung si”. “Ya dah pesen ja tiga2nya ya”. Dia langsung order makanannya, lengkap dengan nasi dan minumannya. Makanannya enak banget, kita ngobrol2 santai aja sembari memindahkan makanan dari piring ke perut masing2. “Foto2 kamu di fb napa gak da yang bugil Ay, nanggung kan cuma pake daleman gitu”. “Takut diblokir om”. “iya ya, pake daleman ja dah merangsang gitu Ay”. “Masak si, Ayu kan biasa2 ja badannya”. “Justru yang biasa2 ja itu yang menghanyutkan Ay, kamu cantik, badan kamu proporsional banget deh, gak kecil2 amat tapi juga gak gede sekali”. “Makanya om add Ayu ya”. “Ya iyalah, kamu upload foto pake daleman kan ngundang lelaki untuk add kamu”. “Prempuan juga ada kok om yang add”. “less dong ya”. “Kayanya si”. “Perna chat ma yang less”. “Ada yang ngajakin chat, tapi Ayu males”. “Kalo sex chat ma lelaki”. Aku senyum2 ja, ma dia si gak pernah sampe chat sex gitu.

Kenyang makan, dan dah bosen dengerin musik melulu, dia nanya, “Kamu mo kemana lagi Ay”. “Gak kemana2 om, om ndiri masi mo jalan?”. “Gak juga, balik ke hotel ja ya”. Aku ngangguk. Dia mengulangi perbuatannya ketika on the way ke resto tadi, tangannya kembali meremasi pahaku. Aku mendesah tertahan, “om dah gak tahan nunggu sampe ke hotel ya”. Dia diem aja, cuma tangannya bergerilya terus di pahaku. Aku membiarkan aja tangannya meremas pahaku. Perlahan tangannya naik ke pangkal pahaku. Tanganku menahan tangannya. tapi malahan ditangkapnya dan diremasinya. Aku hanya menutup mata dengan tetap bersender di jok sambil remasan di tangan terus berlangsung. Gak lama lagi kami dah nyampe hotel. Dia memarkir mobilnya ke basement. Sebelum turun mobil dia mencium pipiku dengan cepat tanpa mengatakan apa2. dia menggandengku menuju ke lift, liftpun meluncur naik ke lantai dimana dia nginep.

Aku duduk di sofa, dia menyalakan tv. Mataku tertuju ke tv ketika dia mulai dengan aksinya. Dia duduk disebelahku, menarik daguku, menatap wajahku, membelai rambutku dengan mesra, “Kamu cantik sekali,” Suaranya terdengar lirih dan aku hanya terpejam dan dia mengecup bibirku dengan lembut. “Mmmh…” mulutku terbuka saat lidahnya mulai menjulur dan menggelitiki rongga mulutku. Lidahku secara refleks ikut bergerak saling menggelitiki. Tubuhnya merapat dan menggesek tubuhku, bibirnya trus aja mencium bibirku dan melumatnya dengan lebih bernafsu. Aku merasakan lidahnya kembali menyeruak ke rongga mulutku dan menari-nari di mulutku. Sambil melumat, tangannya mulai merambah tubuhku. Jarinya mulai mengelus bagian-bagian tubuhku, “Mmmh… Mmhhh…” aku merintih, elusan tangannya mengarah ke dadaku, membelai toketku dari luar tanktopku. Remasan di dadaku makin gencar sambil terus aja mengulum bibirku dengan penuh napsu. remasan tangannya makin lincah dan mempermainkan pentilku masi dari luar tanktopku dan bra tipisku. Aku hanya mendongak setengah terpejam. Aku makin belingsatan karena ciumannya mendarat di dagu dan leherku bertubi-tubi. Aku merasakan mataku berair tanda nafsuku memuncak. Remasan tangan kanannya berganti menjadi kuluman bibir.

Kepalanya terbenam di toketku yang telah mengeras kencang. Dia telah menggulung tank top ketatku ke arah atas, menyingkapkan braku sehingga toketku kini terexpose dengan bebas untuk digarap. Dia terus meremas toketku, menjepit dan mempermainkan pentilku. Kemudian ganti bibirnyalah yang menggempur toket dan pentilku. Aku nggak mampu menahan gelinjang ini, rintihan keluar dari mulutku.

Tangannya yang lepas dari toketku turun untuk melepas kancing celana jinsku dan dibuka resluitingnya. Tangannya yang besar dan kasar itu mendorongnya hingga celanaku merosot ke paha dan akhirnya ke lantai. Aku makin mengerang ketika tangannya menggosok pangkal pahaku dan langsung ke selangkanganku. Jarinya menggosok dan mempermainkan di tempat yang paling sensitif, hingga aku merasakan cdku mulai basah oleh cairan. Dia terus ja menggesek selangkanganku dengan lebi heboh, me mekku rasanya seperti diaduk-aduk, hingga makin lama aku makin merasakan desakan yang aneh yang menuju ke arah puncak, aku tak sanggup bertahan lagi…“Aaahh… Aaahh…Akhhhhh….” aku menjerit panjang saat orgasme melanda tubuhku. Tubuhku mengejang kuat, melengkung seperti busur. Kakiku merapat menjepit tangannya yang tak juga berhenti bergerak. Tubuhku yang lemas tergolek di sofa.

Dia segera melepas tanktop dan braku. Dia mengangkat badanku dan dibaringkannya di ranjang. Pentilku yang merah muda segera dilahapnya dan aku hanya mampu menjerit-jerit serta meremas seprai ranjang. Kegiatan itu berlangsung beberapa menit, sampai dia melepaskannya saat kedua pentilku makin mengacung tegak serta basah oleh ludah. “Oh… Paha kamu indah sekali! Halus… Mulus…” dia mulai mengelus-elus pahaku, dari lutut, terus ke arah dalam. Tubuhku hanya terbalut CD saja. Aku menggelinjang saat dia menjilati dan menggelitiki pusarku dengan ujung lidah. Dengan tarikan lembut di bagian kanan dan kiri, tali CDku terlepas hingga dia leluasa membukanya. Dia memandangi selangkanganku. Bagian lubang lebih seperti sebuah garis lurus dengan sedikit jembut alus diatasnya. Lengkaplah sudah pakeanku dipreteli semuanya, aku terkapar telanjang diranjang.

Pahaku direnggangkan, sementara dia menelusuri pahaku dengan ciuman. Makin ke pangkal dan menjilatinya dengan ujung lidah. Perlahan dia mulai mengarahkan sentuhan tangannya ke bagian bawah tubuhku menyusuri perut dan berhenti di selangkanganku yang terkuak lebar. Perlahan digosoknya selangkanganku dengan jarinya, sentuhan jari pada bibir me mekku membuatku menjerit tertahan. “Aahhh!” desahan halus keluar dari mulutku saat dia menyapukan lidahnya pada bibir me mekku. Gerakan lidahnya menyapu seluruh permukaan bibir me mekku. Aku merintih dan kemudian mendesah ketika lidahnya memasuki liang me mekku dan bertemu dengan itilku. Badanku bergetar dengan mata merem-melek Bukan saja menjilati, dia juga memutar-mutarkan telunjuknya di me mekku sementara tangan lainnya mengelusi paha dan pantatku yang mulus.

Eranganku telah memenuhi seluruh kamar, dan remasan tanganku telah mengacak-acak seprai ranjang. Sepuluh menit kemudian, tanpa dapat ditahan lagi cairan pelumas membanjir keluar dari me mekku diiringi erangan panjang, tubuhku menggelinjang dan menegang tak terkendali. AHHHKKHHH… diiringi jeritan tertahan, aku mengalami orgasme yang kedua. Cairan me mekku telah membanjir, dan pahaku mengejang menjepit kepalanya kuat-kuat.

Saat telah reda, kurasakan dia mengusap rambutku. dia sisir rambutku dengan jari-jarinya.
Hawa dingin merasuki kepalaku. Dan akhirnya tubuhku juga mulai merasai kembali sejuknya AC kamar hotel itu. Kemudian dia turun dari ranjang. Dia lepaskan sendiri kemejanya, celpannya, kemudian cdnya. aku sangat tergetar menyaksikan tubuhnya. Perutnya rata dengan six packnya. Dibawahnya nampak batangnya yang besar, panjang dan sangat keras, hingga nampak kepalanya mengkilat. Dia langsung nyungsep di selangkanganku. Lidahnya menjilati me mekku. Lidah kasarnya menusuk dan menjilati me mekku. Bibir me mekku disedotnya. Ujung lidahnya berusaha menembus lubang me mekku. Pelan-pelan nafsuku terpancing kembali. Tanpa kusadari tanganku menyambar kepalanya dan jariku meremasi kembali rambutnya sambil mengerang dan mendesah. Tanganku juga menekan kepalanya agar tenggelam ke selangkanganku. Pantatku juga ikut naik-naik menjemput lidah di lubang me mekku. Tak lama kemudian, dia mengangkat kakiku untuk ditumpangkan pada bahunya. aku mendesakkan me mekku ke mulutnya. Terdengar suara kecipak mulut yang beradu dengan bibir me mekku. Aku menggeliat-geliat saking nikmatnya. Dia memegang erat-erat kedua pahaku yang dia panggul. Rintihan serta desahan nikmat yang keluar dari mulutku membuat dia gak bisa menahan napsunya lebi lama lagi.

Sesudah menurunkan kakiku, dia langsung menaiki tubuhku. Digenggamnya batangnya, diarahkan ke lubang me mekku. Aku menjerit kecil saat palkonnya yang bulat gede itu menyentuh dan langsung mendorong bibir me mekku. bibir me mekku langsung berkontraksi sehingga membuat lubang me mekku menyempit. Akibatnya dia gak bisa menekan batangnya lebi lanjut. Dia menggesekkan palkonnya dengan lembut disepanjang me mekku yang sudah basah, berkali2 hal itu dia lakukan sambil mencoba lagi menekan, sampe akhirnya palkonnya berhasil menguak gerbang me mekku. Bibir me mekku merekah, dia membuka pahaku sehingga mengangkang lebar2, lalu dia menekan batangnya masuk lebi dalem. Walaupun sudah basah berlendir, batangnya yang ukuran XL (extra large lo bukan opsel) terasa seret memasuki me mekku yang belum pernah kemasukan yang segitu gedenya. Aku menggigit bibir menahan kenikmatan yang luar binasa bercampur sedikit rasa ngilu. Dia tau bahwa aku baru pertama kali kemasukan batang segede batangnya, maka dia kembali menjilati dan menghisap pentilku yang masi mengeras, menggesekkan giginya ke pentilku walaupun gak digigitnya. Sementara itu batangnya ditekannya sedikit2 masuk makin dalam ke me mekku. Dia menggerakkan pantatnya maju mundur pelan sehingga lendir me mekku makin banyak yang keluar. Ini melicinkan jalan buat batangnya terus masuk makin dalam ke me mekku. Nikmat banget ngerasain desakan batangnya masuk ke me mekku, rasanya sesek banget deh kemasukan yang segede gitu. Terus aja dia membenamkan batangnya ke me mekku sampe kerasa mentok. me mekku dipaksa meregang maksimal dan mencengekram batangnya yang sangat keras itu. Pentilku dilepasnya, dia mulai memaju mundurkan pantatnya pelan. Aku merespon dengan menggerakkan pantatku maju mundur, kadang berputar mengimbangi keluar masuknya batangnya di me mekku. Napasku tersengal2 diselingi desahan nikmatku. Dia melanjutkan pompaannya. Ditariknya pelan kemudian didorongnya kembali, berulang2 dengan frekuensi yang makin lama makin cepat. Saat dia menarik batangnya pantatku bergoyang menarik juga, saat dia membenamkan batangnya pantatku menggoyang menjemput amblesnya batangnya di me mekku. Lidahnya kembali bermain di pentilku. Aku sangat menikmati permainannya sambil meremas2 rambutnya. Batangnya semakin cepat dan keras menggenjot me mekku yang mencengkeram dengan erat batang besarnya, sementara hisapan dan jilatan pada pentilku juga makin gencar.

Tubuhku menggelinjang gak keruan saking nikmatnya, desahanku berubah menjadi erangan. Dia makin gencar saja menggenjotkan batangnya keluar masuk, aku memeluk tubuhnya erat2. Dia memang ahlinya menaklukkan prempuan di ranjang rupanya. Dia merubah enjotannya yang cepet dan keras itu menjadi pelan dengan menekan batangnya dalam2 dan diputar2. itilku tergesek2 oleh batangnya karena gerakan memutar tadi, ini mengakibatkan aku gak bisa menahan lebih lama lagi, “Ooom…”, lenguhku sambil mencapai klimaxku lagi. Kupeluk tubuhnya erat2 sambil mengerang2, sementara dia terus saja menggerakkan batangnya dengan perlahan. Beberapa detika aku merasakan kenikmatan yang sangat sampe akhirnya aku terkapar lemes dengan batang keras yang masih nancep dalam2 di me mekku yang masi terasa berdenyut2. “Om, nikmat banget deh, om kuat banget si, Ayu dah lemes gini on blon ngecret juga”. “Suka kan kamu”. “Bangetz”. “Mau nikmat lagi gak”. “Mauuu”.

Tanpa tergesa-gesa, dia mengecup bibir, pipi dan leherku sambil memeluk tubuhku. dia sama sekali tidak menggerakkan batangnya yang masih besar dan keras di dalam me mekku. Ia memberiku kesempatan untuk mengatur napasku yang terengah-engah. Setelah aku kembali “sadar” dari ledakan kenikmatan klimaks, aku pun mulai membalas ciumannya, memancing dia untuk kembali memainkan lidahnya pada lidahku dan menghisap bibir dan lidahku semakin liar. Gairahku yang sempat menurun tampak semakin terpancing dan aku mulai kembali menggerak-gerakkan pantatku perlahan-lahan, menggesekkan batangnya pada dinding me mekku. Genjotan batangnya pada me mekku mulai cepat. Aku menikmati genjotan batangnya yang semakin cepat hingga akhirnya ledakan lendir birahiku menetes lagi dari dalam me mekku. Lalu dia memintaku untuk berbalik, aku berbalik sambil merangkak dan menungging kubuka kakiku lebar, dia menatap bongkahan pantatku yang membelah ditengah dimana bibir me mekku sudah merekah basah.

Sambil memegang batangnya disodokannya ketempat yang dituju. Bleess , mataku mendelik merasakan betapa besar dan panjang batangnya menyodok liang me mekku, urat urat batangnya terasa sekali menggesek rongga me mekku yang menyempit karena tertekuk tubuhku yang sedang menungging ini. dia sudah lebih dari 15 menit menggarapku dengan gaya ‘doggy style’ ini tanpa ada tanda tanda mengendur. eranganku sudah berubah menjadi pekikan kenikmatan, tubuhku kuayun ayunkan maju mundur, ketika kebelakang kusentakan keras sekali menyambut sodokannya sehingga batang yang besar dan panjang itu lenyap tertelan oleh lobang me mekku. “Hngk.. ngghh…ayu mau keluaar lagii..aargghh..!!” aku melenguh panjang menyertai klimaksku yang keempat yang kubuat semakin nikmat dengan mendorong pantatku ke belakang keras sekali menancapkan batangnya yang besar sedalam-dalamnya di dalam me mekku, sambil ku empotkan me mekku serasa ingin memeras batangnya untuk mendapatkan kenikmatan semaksimum mungkin. Demikian secara beruntun, semakin cepat. toketku bergoncang, rambutku terurai, keringatku, keringat dia mengalir dan berjatuhan ditubuhku.

Pada akhirnya aku mendapat orgasmeku yang ke 5. Dan aku rasakan batangnya berdenyut keras dan kuat sekali.. Kemudian menyusul denyut-denyut berikutnya. Pada setiap denyutan aku rasakan me mekku sepertinya disembur air kawah yang panas. Pejunya berkali-kali muntah di dalam me mekku. Seluruh tetes pejunya seakan kuperas dari batangnya yang sedang terjepit didalam liang me mekku. aarrgghh.. Nikmatnya sungguh luar biaasaa..!! Setelah mengejang beberapa detik diterjang gelombang kenikmatan, tubuhku melemas dipelukan dia yang menindih tubuhku dari belakang. Berat memang tubuhnya, namun dia menyadari itu dan segera menggulingkan dirinya, rebah di sisiku. Tubuhku yang telanjang bulat bermandikan keringat terbaring di ranjang, penuh dengan rasa kepuasan yang maha nikmat yang belum pernah aku rasakan sebelumnya. diapun sesaat beristirahat dan samar-samar aku masih bisa melihat dia bangkit dan menuju kamar mandi, mungkin dia membersihkan dirinya, kemudian beberapa saat aku terlelap kelelahan dengan kepuasan yang luar biasa.

Aku terbangun ketika dia keluar kamar mandi dengan terbungkus handuk, dia membawa handuk kecil dan berjalan ke arahku.Tubuhku disekanya dengan handuk yang sudah diberi air hangat itu, tidak hanya bagian atas tubuhku tetapi bagian bawah tubuhkupun tak luput disekanya termasuk pangkal pahaku. Dengan lembut dibersihkannya sisa2 pertempuran kami. Setelah itu dia menyelimuti tubuhku.

Aku perhatikan apa lagi yang dilakukannya, ternyata dia mengambil sebotol minuman dari lemari es, membukanya dan menuangkannya ke dalam dua gelas. Aku bangkit duduk tubuhku masih terasa lemas, dan kemudian menyambut gelas minuman yang diberikanya. Ini untuk menyegarkan tubuh lagi katanya. Setelah kami toast dia meminumnya perlahan-lahan hingga habis akupun tak ragu meminumnya. Minuman itu terasa dingin mengalir dalam tenggorokanku mnyegarkan dan ketika telah sampai diperut terasa hangat. Rasa hangat itu kemudian menyebar ke seluruh tubuh terutama ke bagian2 yang sensitif. Toketku serasa merekah ujungnya mengeras dan sangat sensitif. kedutan-kedutan kecil terasa di me mekku, tak terasa cairan mulai merembes, keringat menitik di dahiku. dia memandangku dengan tersenyum, aku tersadar dia telah memberiku sesuatu dalam minuman. dia kemudian membuka handuknya sehingga aku dapat melihat tubuh atletisnya tanpa benang sedikit pun.

Baru sekarang aku mengamati tubuh laki2 yang telah mengentotin aku dan sekaligus memberikan kenikmatan yang telah lama tak kualami. Aku kini bisa mengamati dadanya yang berbulu, rupanya itu yang membuat dadaku dan pentilku geli semalam ketika dia mengentotin aku. Mataku kemudian menelusuri bagian bawahnya, aku terbelalak melihat batangnya yang telah berdiri tegap. Aku dapat melihat ukurannya yang luar biasa itulah yang menyebabkan aku orgasme berkali-kali. Selain kekerasannya urat-urat nya yang menonjol disekelilingnya memberikan sensasi sendiri. Melihat tubuhnya yang bugil dan mengingat kejadian semalam yang kualami bersamanya dan efek minuman yang diberikan membuatku amat bergairah tubuhku sampai menggeliat menahan gairah, aku menyingkap selimut yang menutupiku sambil menggeliat, tak tahan rasa menggelitik di pentilku aku meremasnya, kemudian sambil membuka kakiku aku membelai itilku, aku dapat meraba cairan yang mulai merembes disela-sela me mekku. Sambil memandanginya aku terus menggeliat dan meremas bagian-bagian tubuhku, kakiku kadang-kadang terbuka lebar.

Senyum dia makin mengembang, kini dia tak perlu lagi bekerja keras membangkitkan napsuku .dia berjalan menuju ranjang, menaikinya dan mengangkangi kakiku, bukannya membukanya malah dia merapatkan kakiku. Batangnya yang telah mengeras berayun-ayun diatas kakiku. Dia kemudian menyentuhkan batangnya di kakiku digesek-geseknya sepanjang kaki ku kemudian naik ke paha. Tubuhku merespon dengan geliat dan desah. Kemudian batangya menggesek pangkal pahaku, aku meleguh dan membuka pahaku tapi dia hanya menyentuh itilku sebentar dan gesekannya berpindah menggesek perut dan pusarku. Tubuhku terasa membara, perlakuannya benar-benar telah membakar diriku. diapun nampaknya terpengaruh oleh kelakuannya sendiri, batangnya bertambah besar dan keras. Dari perut dia kemudian mempermainkan toketku dengan batangnya, ujung palkonnya yang keras disentuh-sentuhkan ke sekeliling kedua toketku dan pentilnya. Entah mengapa kedua pentilku begitu sensitif sentuhan dan gesekan batangnya, membuatku mengejang dan menggeliat serta rintihan tak tertahan lepas dari kedua bibirku. dia makin bersemangat menggesek batangnya ke toketku, malah kini dia mulai menaikannya lagi ke leher dan daguku.

Aku mulai mengerti apa yang diinginkannya. dia berusaha menyentuh kan batangnya ke bibirku. Meskipun aku pernah mengulum cowokku punya tapi terus terang aku tidak begitu suka oral, sehingga meskipun aku berada di ambang puncak aku masih menghindar dari apa yang diinginkan dia. dia nampaknya kecewa dengan sikap ku tapi dia belum menyerah, dia berbaring di sisiku dengan posisi terbalik kepalanya berada di kakiku sementara pangkal pahanya tepat disamping mukaku. Aku tertegun melihat miliknya, dari segi ukuran belum pernah aku melihat yang seperti ini, pantas aku orgasme berkali-kali pada saat dia mengentotin aku tadi. Warnanya yang coklat tapi mulus urat2nya yang menonjol dan bulu yang dicukur habis membuatnya nampak kekar keras dan bersih. Dalam jarak sedekat ini, akau dapat mencium wangi kelaki-lakiannya, anehnya ini membuatku begairah.

Kemudian kurasa dia menciumi betis dan kakiku, aku menggelinjang geli. Kemudian ciumannya berubah menjadi jilatan-jilatan kecil. aku baru sadar dan tahu bahwa beberapa titik dikakiku ternyata sangat sensitif. Aku beberapa kali mengejang menahan nikmat ketika dia menyapu lidah dan bibirnya ke daerah itu. dia senang dengan reaksi ku dia terus melakukan itu berkali-kali hingga aku berada diujung orgasme untuk kesekian kalinya. Perlahan dia kemudian mengulum salah satu jariku kemudian mengisapnya dengan lembut, aku terpekik menahan nikmat, ketika aku akan mencapai puncak dia melepaskan kulumannya. Dan kembali menciumi kakiku. Hal itu dilakukan berulang ulang sehingga aku meronta menahan gejolak yang tertahan. Orgasme ku yang hampir mencapai puncak
tertahan sesaat sebelum meletup, dia pandai benar mempermainkanku, sehingga aku menjadi penasaran dan ingin segera diselesaikan.

Keinginan untuk mencapai klimaks dan pengaruh minuman yang diberikannya, membuat aku menjadi liar dan tak terkendali. Kalau tadi aku selalu menghindar selangkangan dia yang berada di sebelah mukaku kini aku makin mendekati. Batangnya yang sudah keras itu terasa makin keras ketika menempel di pipiku. dia kemudian memperhebat ciumannya dikakiku, anehnya aku seperti orang latah mengikuti menciumi batangnya. Mula-mula dengan hidungku, aroma kelaki-lakiannya yag terhirup malah menimbulkan gairah yg luar biasa, shingga tanpa sadar bibirku dengan bernafsu menciumi batangnya. dia nampak senang dengan apa yang diperolehnya, dia memperhebat serangannya dengan mengulum jari-jari kakiku. Nampaknya dia terangsang pula dengan tindakanku, terlihat dari batangnya yang semakin menegang dan mengeras. dia meraba seluruh kakiku dengan tangannya, bibirnya mengulum jari kakiku bergantian. Jarinya kini meraba pangkal pahaku dan mengelus celahku dengan lembut membuat aku bertambah menggelinjang. Gelombang orgasm tengah bergulung-gulung bagai ombak dalam tubuhku yang mengeliat. Kesadaranku semakin menipis dipenuhi gelora yang tak terbendung. Bibirku saat ini tak sekedar menciumi batangnya tapi lidahku ikut bermain, menelusuri dari pangkal hingga ujung. Mula-mula perlahan dan lembut, kemudian makin mengganas saat orgasmeku mendekat, namun dia yang berpengalaman itu
tahu apa yang terjadi, dia tidak ingin kenikmatan yang diperolehnya dari gerakan bibir dan lidahku terhenti. Beberapa saat aku hendak mencapai puncak dia menghentikan akitivitasnya. Aku merasa tergantung ditengah bumi dan langit. hal ini membuat aku tambah beringas dengan lahapnya aku menjilati batangnya, dan itu memang yang diinginkannya sejak awal, nampak batang itu semakin mengeras dan hendak meletus. Teknik dia yang menyerangku putus-putus cukup berhasil, aku menjadi penasaran dan gelisah karena orgasme yang tersendat, aku menjadi tak terkendali.

Tak canggung aku menggenggam batangnya yang mengacung keras. Kedua tanganku mengenggam bersama, terasa besar dan penuh batangnya, kedua tanganku tak cukup untuk menutupi batangnya yang berukuran ektra tersebut. Melihat batangnya dari dekat , aku langsung merasakan rangsangan semakin besar dalam diriku. aku lumat batang tersebut dalam mulutku. Dengan sedikit gigitan, aku jilat seluruh permukaannya yang mengkilat itu. Urat-urat di sekujur batangnya semakin membuat nafsuku memuncak. Aku lihat diapun menikmati remasan tanganku di bijinya dan isapan mulutku dipalkonnya, ini terlihat dari kakinya yang mengejang dan matanya yang sayup dan mulai memejam. Pinggulnya berusaha menekan kedepan agar batangnya masuk lebih dalam dalam rongga mulutku. Aku hampir tersedak ketika ujung batangnya menyentuh kerongkonganku. Kemudian dia mengajunkan pinggulnya sehingga batangnya keluar masuk dalam mulutku. Jariku kini meremas batangnya dengan lembut.

dia nampak makin terangsang dengan perlakuanku ini. Batangnya bertambah tegang dan keras. kini bibirnya menciumi pahaku dan merambat ke pangkalnya, tak segan-segan lagi dia langsung menyerang me mekku yang sudah basah. Dengan lahap bibirnya menyapu belahan bukitku lidahnya menggelitik mencari itilku. Mulutnya dengan cepat menemukan benda sensitif itu dan dijilat dan di kecupnya. Orgasme yang beberapa kali tertunda perlahan kembali bergejolak hendak meletup, kali ini ku tak ingin tertunda lagi. Untuk memastikan itu,aku melumat batangnya, aku naik turunkan kepalaku, sehinga batangnya keluar masuk mulutku. Tak cukup dengan itu aku mengulum bijinya satu persatu dengan lembut sementara tanganku mengocok batangnya. Reaksi dia luar biasa dia
mengerang ketika bijinya kupermainkan dalam mulutku. Dia menjilat dan mengecup me mekku dengan bernafsu, itilku berada dalam jepitan bibirnya sementara lidahnya terus menyapu-nyapu. Orgasme ku tak tertahankan lagi tubuhku melengkung dan mengejang orgasme yang sekian kali meletus, dia dengan bernafsu menjilati tak terganggu oleh cairanku yang merembes. Kala mencapai puncakku aku tak sengaja menyedot panjang bijinya yang masih dalam kulumanku, dia pun tak kuasa menahan nikmat. Batangnya mengeras dan mengejang kemudian melendut-lendut tanda ejakulasi. Tubuh kami terkulai. dada dan sekitar pipiku basah oleh pejunya. “Om, nikmat banget deh malem ini, om jago banget ngerjain Ayu ampe Ayu trus2an klimax, mana batang om gede banget, panjang lagi. kalo diamblesin ampe mentok om”. “Tapi nikmat kan?” “Bangetz om”. “Masi mau lagi kan”. Aku kaget ja dia bilang gitu, kebayang deh bakalan gak tidur aku malem ini dientotin dia trus2an, kaya apa lemesnya ya. “Aku juga nikmat banget ngentotin kamu Ay, me mek kamu peret banget, kedutannya berasa banget, baru skali ini aku ngerasain me mek abg senikmat me mek kamu ay”.

Malam itu aku tak sempat memicingkan mataku, kombinasi antara minuman, kelihaian dan keperkasaannya, membuat kami kembali bekali-kali bercinta hingga matahari mulai menerangi jendela kamar.

This entry was posted in Indo Nude and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.